September 10, 2009

Meniti perubahan

Alhamdulillah, kita sudah melangkah ke fasa ketiga Ramadhan, fasa pembebasan dari api neraka! Semoga amal ibadah kita diterima, semoga kita dijauhkan dari azab neraka. Banyak sekali harapan2 yang tertanam setiap kali memasuki Ramadhan, namun pelaksanaannya adakah mencapai tahap maksimum? Atau cukup sekadar optimum sahaja? Walaupun syaitan telah dibelenggu, namun 'anak didiknya' yakni nafsu memainkan peranan dengan baik sekali. Sehingga jadilah Ramadhan ini sebagai bulan yang meletihkan. Nauzubillah. Semoga kita dapat mendidik nafsu itu dengan ibadah yang ikhlas kepada Allah swt.

Setiap orang akan meniti perubahan dalam kehidupannya. Bezanya hanya terletak pada jenis perubahan itu. Ke arah positif atau negatif?

Meniti perubahan~ianya tidak mudah...

Perubahan ke arah yang lebih baik? Pastinya mengundang rasa bahagia, pada empunya diri dan orang2 di sekelilingnya.

Perubahan ke arah keburukan? Ia akan mencetuskan aura kurang senang. Dark and gloomy. Orang yang melakukan kejahatan tidak akan merasa bahagia dan puas dengan kehidupan, sehingga hidup terasa sempit.

Perubahan terkadang menderitakan. Contoh paling mudah ialah apabila kehilangan insan yang disayangi. Mudahkah kita beradaptasi dengan sebuah kehilangan? Perubahan dari ada kepada tiada. Perkataan sabar tentu sahaja tidak cukup, jika rasa percaya kepada DIA tiada.

Perubahan boleh saja dilakukan, asal kita mahu.


Kemahuan+usaha+doa=tiada yang mustahil


Usai meniti perubahan, istiqamahlah dengan jalan yang dipilih. Tekadkan hati dan usah menoleh ke belakang. Letakkan sepenuh pergantungan pada Al-Khaliq. Kita tidak pernah sendirian dalam meniti perubahan, meski seluruh dunia mencemuh, DIA selalu ada bersama.

Berubahlah ke arah yang lebih baik! Berubahlah demi mencapai mardhatillah. Aku, kamu, kita, waktu terlalu singkat untuk dipersia.

Aku punya kenangan tersendiri tentang perubahan. Kenangan yang sentiasa hidup subur dalam ingatan. Ia bukanlah kenangan yang manis, kerana mengingatinya sahaja membuat sekeping hati ini menangis.

Mengertilah, berubah perlukan kekuatan yang bukan sedikit. Jua segunung pengorbanan yang harus kita ikhlaskan. Jika berubahmu bukan kerana Ar-Rahman, akan tersungkurlah kamu di pertengahan jalan, lelah, teramat lelah. Akhirnya, kamu memutuskan untuk berhenti sahaja, menoktahkan perubahan.

Apabila berubah, kita mungkin akan berdepan dengan kehilangan. Kerana tidak semua insan akan memahami bentuk2 perubahan. Kerana setiap insan punya persepsi yang berbeza. Kerana setiap insan punya kehendak yang harus dipuaskan. Suatu ketika dahulu, aku pernah melaluinya. Dan aku merelakan kehilangan untuk meneruskan perubahan. Perubahan yang disalahertikan. Aku tahu aku akan bersedih, namun aku tidak boleh berhenti. Kekasihku sudah menyeru, berulangkali memberi peringatan. Aku ikhlaskan kehilangan itu, kerana Kekasih pasti akan memberi ganti yang lebih baik. Aku relakan semuanya berakhir dan terkubur di lipatan kenangan.

Cukuplah sudah, pasti kalian merasa pening. Teruskan misi memburu lailatul qadar, semoga keluarnya kita dari bulan Ramadhan sebagai insan baru yang telah meniti perubahan. Insan yang lebih baik tentunya. Insan yang akan menyebar risalah dakwah, mencipta gelombang~

2 comments: