January 19, 2010

Tetamu dan tuan rumah

Mata sudah layu, tapi ada yang mahu dikongsi.


Hari ini aku belajar sesuatu. Dan sungguh ia membuatkan diri ini berfikir. Tadi, seperti biasa aku menjalankan aktiviti wajib, yakni blog walking. Singgah di blog2 kesukaan, lompat2 lagi hinggalah terjumpa sebuah blog yang kukira amat menarik. Kerana apa? Followernya memang sangat2 ramai. Lebih dari angka seribu ok. Famous macam blog Ustaz Hasrizal.


Lebih penting, setiap baris ayatnya boleh meng'influence' si pembaca. Aku sendiri ralit membacanya. Dan, tidak kurang juga ada yang tidak begitu senang dengan tuan rumah. Hentam menghentam dalam ruangan comment. Keluarlah semua bahasa 'indah' yang membuatkan kepalaku berpinar-pinar. Follower tentulah marah jika pemblog kesukaan mereka dihentam. Biasalah tu. Tapi, aku rasa lepas ni aku tak nak dah ke situ.


Entahlah. Tak salah berbeza pendapat, barulah boleh melahirkan perbincangan. Tapi ada adab2 yang harus diikuti. Tetamu haruslah menghormati tuan rumah. Walau betapa tak setuju pun kita terhadap sesuatu pandangan, janganlah membalasnya dengan penuh emosi dan ammarah. Hormatilah pandangan setiap insan. Jika perlu, tegurlah dengan hikmah andai ada yang nyata bersalahan dengan agama. Dan tuan rumah pula, janganlah dimarah dihentam dihalau si tetamu. Akhirnya, ruangan blog menjadi tempat seteru sesama manusia. Berselisih sedikit, terus mencarut serata alam.


Ini sekadar pendapat peribadi insan yang serba kurang. Maaf jika ada yang kurang bersetuju. Masing2 punya nilaian standard.


Terkenang Rasulullah dan betapa penyabarnya baginda. Dengan peribadi seteguh itu, akhirnya kita dapat merasai nikmat Islam...


p/s: Aku juga kadang2 beremosi dalam memberi 'comment'. Maafkan diri ini andai ada baris patah yang menyinggung sanubari kalian. Maaf ya.

1 comment:

iNtuisiiNsurgeNsi said...

berlapang dada lah dlm memberi & menerima pendapat & nasihat org laen..:-)